Pada saat kita melakukan site survey di sebuah plant oil & gas, sering kali kita menjumpai peringatan tentang penggunaan camera dan hp. Kadang di beberapa company untuk peringatan ini sangatlah ketat. Apa sebenarnya yg diantisipasi (secara proses) dari penggunaan barang tersebut.

Tanggapan 1.

Saya juga pernah berkunjung ke salah satu plant oil & gas. Dan dengan kondisi yang sama, kamera saya juga tidak diperbolehkan untuk saya gunakan, namun mereka menyediakan kamera mereka untuk saya gunakan.

Berdasarkan pernyataan salah seorang petugas disana, alat-alat (sensor) keamanan di sana akan bereaksi terhadap lampu BLITZ dari kamera. Sehingga penggunaan kamera dengan lampu blitz sangat dilarang, karena akan membuat sensore bereaksi, dan seluruh plant mati (shut down) secara otomatis.

Namun mungkin juga ada alasan lain.

 

Tanggapan 2.

 

Ada concern lain menurut saya. Yaitu, sebagian besar camera digital (saku) yang beredar bukan Instrically Safe (IS). Yang ditakutkan adalah adanya gas release yang tidak terdeteksi oleh Gas detector di plant, dan non-IS type pasti memiliki spark di switchnya lebih dari 10/100mA (tolong dikoreksi jika salah). Yang dihindarkan adalah, terjadi spark bersamaan dengan terjadinya gas release. Jadi seakan-akan disambar dan terjadi api. Makanya beberap plant menyediakan camera yang casingnya explossion proof atau ada salah satu produssen laptop, yang mengeluarkan laptop explossion proof classification.

 

Tanggapan 3.

Mengenai laptop explossion proof classification, apakah jikalau site visit ke plant oil & gas apakah dilarang membawa dan menggunakan laptop yang tidak comply dgn explossion proof tadi atau bagaimana specifikasi laptop tersebut. Mohon pencerahan dari rekan-rekan semua.

 

Tanggapan 4.

Yah nggak selalu laptop biasa ditolak penggunaannya di platform, jangan khawatir. Dari puluhan platform yang saya kunjungi, belum pernah melihat satupun pekerja platform menenteng-nenteng laptop explosionproof. Padahal di setiap platform tersebut, terdapat puluhan laptop komersial yang digunakan untuk internet, email, dsb. Saya juga kalau site visit ke platform bawaannya yah laptop biasa, agar senantiasa bisa selalu memonitor Milis Migas Indonesia.

Selama penggunaan laptop tersebut di living quarter, control room atau safe area yang lainnya, laptop biasa boleh kok digunakan. Kecuali bila anda  melakukan aktivitas secara online di process area yang sedang aktif (hazardous area). Untuk kondisi ini baru dibutuhkan laptop yang explosion proof. Alasannya sama seperti pada diskusi sebelumnya mengenai penggunaan kamera di hazardous area, yang ditakutkan akan adanya kebocoran gas yang memasuki casing sehingga dapat menimbulkan ledakan. 

Oh ya mengenai kamera, ada salah satu assessment menarik yang dilakukan oleh departemen HSE di sebuah KPS.
Ternyata penggunaan kamera komersial yang waterproof dapat lulus untuk penggunaan di hazardous area.
Alasannya, air juga tidak dapat masuk ke dalam casing kamera, Its OK ?
Soalnya kalau mau nyari kamera yang explosionproof, harus beli dimana ?

 

Tanggapan 5.

Apakah cahaya blitz termasuk source of ignition bila ada gas leak?

 

Tanggapan 6.

Sepertinya sensor yang dipasang menangkap panjang gelombang tertentu sehingga memicu switch menjadi active

Sehingga sinar lampu kilat kamera (yang berada di rentang panjang gelombang sensor tersebut) dapat mengaktivekan sensornya (saya orang awam tentang ini loh, hanya ber-logis ria saja, maaf kalo salah tanggapannya)

 

Tanggapan 7.

Memang ada sensor deteksi api yang menangkap panjang gelombang tertentu sehingga memicu alarm keberadaan api, orang instrument biasanya menyebut sebagai Flame Detector.

Kilatan lampu dari kamera bisa memicu Flame Detector bekerja. Flame Detector ini ada yang jenisnya mendeteksi gelombang Ultra Violet saja, sehingga bisa menghasilkan false alarm karena kilatan petir atau arc welding, tetapi biasanya kebal terhadap sinar UV yang dihasilkan matahari. Diduga kilatan lampu kamera pun mempunyai kemampuan yang sama.

Ada juga flame detector yang mendeteksi spektrum cahaya Infra Red saja, spektrum ini biasanya dihasilkan oleh benda-benda yang bersuhu tinggi. Hanya saja detektor yang jenis IR saja kurang bisa membedakan api sungguhan dengan benda-benda non-api seperti turbine panas, reaktor, boiler, dll. Akhir-akhir ini yang populer adalah menggabungkan kedua detektor ini, orang biasanya menyebut sebagai UV/IR Flame Detector yang mencoba mengeliminasi kelemahan UV detector dan IR detector. Nah kalo yang detektor ini sudah lumayan kebal terhadap sumber-sumber “api palsu”. Cuma kok jadi repot bin ribet ngecek jenis flame detector-nya supaya bisa tahu apa kebal terhadap kilatan lampu kamera atau tidak, belum lagi bahaya lain yang sudah disebutkan teman-teman. Lebih mudah dilarang sekalian…

 

Tanggapan 8.

Bukan cahayanya pak, tapi spark di camera switch-nya yang bisa trigger menjadi api jika ada gas leak.
Kalau cahaya blitz, ditakutkan akan men-trigger FLAME detector untuk active. Saya ga tau persis ada di panjang gelombang mana cahaya blitz, dan masing2 camera apakah sama panjang gelombang di blitznya. seperti kita tau, bahwa common flame detector bekerja di beberapa panjang gelombang (dari UV smp IR) tergantung jenis flame detectornya.
Tapi kalau flame detector keluaran micropack, lebih bisa membedakan antara real flame dan hanya cahaya blitz atau sunshine (kata vendornya).

 

Tanggapan 9.

Blitz atau Lampu Flash adalah peralatan listrik karena dia menggunakan arus listrik untuk menggerakkan elektron sehingga timbul nyala. Area kilang/plant adalah area yang mengandung atau mungkin mengandung flammable vapour.

Penggunaan peralatan listrik pada area yang mengandung flammable vapour lebih mudah kita dekati dengan Hazardous Area Classification.

Apa itu Hazardous Area Classification ?